Berlemah lembut lah kamu, dengan siapapun

Lupakan ceroboh: Liverpool Shambolic hancur karena perburuan gelar membutuhkan putaran awal

Tim asuhan Jurgen Klopp sebenarnya bisa dengan mudah kebobolan 10 gol kepada properti Aston Rental karena masalah pertahanan membahayakan untuk menempatkan perlindungan gelar mereka dalam risiko.

 

“Sepak bola, ya? Sialan.”

 

Pada hari ketika Manchester United, klub lama Ferguson, menjadi pemain baru dengan kekalahan mereka dari Tottenham, Liverpool membuat keputusan untuk menghilangkan tekanan dari lawan lama mereka dengan efisiensi yang jauh lebih luar biasa dan juga jauh lebih buruk.

 

Kadang-kadang membutuhkan kata-kata Sir Alex Ferguson untuk benar-benar meringkas apa yang sebenarnya baru saja dilihat dunia.

 

Di mana Anda juga memulai dengan yang ini?

 

Lebih buruk, sebenarnya. Sisi Brendan Rodgers rusak, balapannya berjalan. Mereka tidak seimbang dan kehilangan kepercayaan diri. Ini adalah juara Premier Organization, dibawa ke cleanser oleh Ollie Watkins, berdiri dan mengapresiasi Jack Grealish, dihancurkan 7 oleh grup yang baru ditangani untuk mencegah transfer pada hari terakhir periode terakhir.

 

Dan juga untuk mempercayai bagaimana minggu itu dimulai, juga. Klopp benar-benar marah ketika Roy Keane, di Skies Sports, merekomendasikan timnya sebenarnya “ceroboh” dalam mengalahkan Arsenal pada Senin malam. Seberapa besar risikonya, setelah menang 3-1 yang menunjukkan sisi (benar-benar) bagus dari grup The Reds ini?

 

Keane tidak ada di bengkel untuk ini, dan kemungkinan besar itu yang terbaik. Tuhan tahu apa yang akan dia katakan jika dia berkata demikian. Jamie Carragher, pada co-commentary, kehilangan kata-kata – dan itu tidak terjadi /.

 

Itu juga tidak menjadi lebih baik setelah istirahat. Lebih dari lima tahun setelah kengerian ‘Stir away’, yang redup, kekalahan 6-1 yang menjijikkan, ini sama buruknya.

 

Anda pasti akan melihat perlindungan yang lebih baik dan lebih meyakinkan di Organisasi Minggu Liverpool.

 

Itu selesai 7-2, tetapi itu mungkin benar-benar apa saja. Liverpool, tim yang membanggakan diri di hati dan kohesi, kekuatan dan kerangka, adalah orang asing yang tidak bisa dikenali, bingung dengan Liver Birds di dada mereka tetapi tali sepatu diikat.

 

Layar tampilan paruh pertama mereka, khususnya, sama negatifnya dengan yang didapat. Tidak pernah di bawah Klopp mereka terlihat begitu lemah, sangat rentan, sangat tidak nyaman.

 

Siapa, sungguh, yang melihat ini datang? Tentu, Liverpool tidak sekuat yang kami perkirakan – mereka menghasilkan tiga lawan Leeds pada akhir pekan pembukaan, ingat – tapi 7 gol? Melawan Villa? Belum pernah terjadi sebelumnya.

 

Kesalahannya konstan dan sulit dipercaya, individual maupun kumulatif.

 

Sisi Jurgen Klopp terkoyak, dirusak oleh tim properti Sewa Aston yang mengekspos dagu juara bertahan dengan gaya yang agak brutal.

 

Liverpool memiliki lebih banyak tembakan dan tiga perempat bola, namun menghasilkan 4 kali dalam 45 menit pertama – dan mungkin lebih.